Apa Perbedaan Antara Transmisi Mekanis dan Biologis

Apa Perbedaan Antara Transmisi Mekanis dan Biologis

Perbedaan utama antara transmisi mekanis dan biologis adalah bahwa transmisi mekanis terjadi ketika vektor mekanis, seperti lalat, mengambil patogen di luar tubuh mereka dan mengirimkannya ke inang baru seperti manusia melalui kontak fisik, sedangkan transmisi biologis terjadi ketika vektor biologis seperti itu. karena nyamuk dan kutu membawa patogen di dalam tubuh mereka dan mengirimkannya ke inang baru seperti manusia melalui gigitan.

Vektor adalah organisme hidup yang mentransmisikan agen infeksius (patogen) dari hewan yang terinfeksi ke manusia atau hewan lain. Vektor dapat menularkan penyakit menular secara aktif maupun pasif. Penularan aktif terjadi ketika vektor seperti vektor biologis (nyamuk dan kutu) mengirimkan patogen ke inang baru. Ini disebut transmisi biologis. Di sisi lain, transmisi pasif terjadi ketika vektor seperti vektor mekanis (lalat) mengirimkan patogen ke inang baru. Ini disebut transmisi mekanis.

ISI

1. Ikhtisar dan Perbedaan Utama
2. Apa itu Transmisi Mekanik
3. Apa itu Transmisi Biologis
4. Kesamaan – Transmisi Mekanis dan Biologis
5. Transmisi Mekanis vs Biologis dalam Bentuk Tabular
6. Ringkasan – Transmisi Mekanis vs Biologis

Apa itu Transmisi Mekanis?

Transmisi mekanis terjadi ketika vektor mekanis seperti lalat mengambil patogen di luar tubuh mereka dan mengirimkannya ke inang baru seperti manusia melalui kontak fisik. Transmisi mekanis patogen penyakit terjadi ketika vektor mengangkut organisme seperti bakteri yang menyebabkan penyakit seperti disentri pada kaki, rambut tubuh, atau permukaan tubuh ke inang baru seperti manusia. Dalam modus penularan penyakit ini, tidak terjadi perbanyakan atau perkembangan patogen penyakit di dalam tubuh vektor.

Gambar 01: Transmisi Mekanis

Contoh transmisi mekanis yang baik adalah transmisi pasif disentri basiler oleh lalat rumah (Musca domestica) ke manusia. Selanjutnya, transmisi mekanis dapat dianggap tidak disengaja.

Apa itu Transmisi Biologis?

Penularan biologis terjadi ketika vektor biologis seperti nyamuk dan kutu membawa patogen di dalam tubuh mereka dan mengirimkannya ke inang baru seperti manusia melalui gigitan. Ini adalah jenis mode penularan penyakit aktif. Arthropoda adalah vektor utama yang bertanggung jawab untuk transmisi biologis. Sebagian besar waktu, vektor arthropoda mengirimkan patogen dengan menggigit inang seperti manusia. Sebelum mengirimkan patogen ke inang baru, patogen dapat melalui sebagian siklus reproduksinya di usus atau kelenjar ludah arthropoda. Contoh yang baik dari penularan biologis adalah serangga berciuman yang menularkan parasit penyakit Chagas ke manusia. Ini juga dikenal sebagai trypanosomiasis Amerika.

Gambar 02: Penularan Biologis

Selanjutnya, contoh lain dari penularan biologis adalah vektor serangga biologis seperti nyamuk yang menularkan malaria dan penyakit lain serta kutu yang menularkan tifus. Selain itu, arakhnida dan kutu juga melakukan transmisi biologis yang menyebabkan penyakit Lyme dan penyakit lainnya. Tungau yang menularkan tifus dan rickettsialpox juga terlibat dalam penularan biologis.

Apa Persamaan Antara Transmisi Mekanis dan Biologis?

Penularan mekanis dan biologis adalah dua jenis mode penularan penyakit. Kedua mode transmisi mengirimkan patogen melalui vektor. Mereka menularkan penyakit manusia dan hewan yang mematikan. Penyakit infeksi dapat dicegah dengan mengendalikan kedua cara penularan tersebut.

Apa Perbedaan Antara Transmisi Mekanis dan Biologis?

Transmisi mekanis terjadi ketika vektor mekanis seperti lalat mengambil patogen di luar tubuh mereka dan mengirimkannya ke inang baru seperti manusia melalui kontak fisik. Sementara itu, penularan biologis terjadi ketika vektor biologis seperti nyamuk dan kutu membawa patogen di dalam tubuhnya dan mengantarkannya ke inang baru seperti manusia melalui gigitan. Jadi, inilah perbedaan utama antara transmisi mekanis dan biologis. Selanjutnya, transmisi mekanis adalah mode transmisi pasif, sedangkan transmisi biologis adalah mode transmisi aktif.

Infografis di bawah ini menyajikan perbedaan antara transmisi mekanis dan biologis dalam bentuk tabel untuk perbandingan berdampingan.

Ringkasan – Transmisi Mekanis vs Biologis

Penularan mekanis dan biologis adalah dua jenis mode penularan penyakit. Kedua mode transmisi mengirimkan patogen ke inang baru melalui vektor tertentu. Transmisi mekanis terjadi ketika vektor mekanis seperti lalat mengambil patogen di luar tubuh mereka dan mengirimkannya ke inang baru seperti manusia melalui kontak fisik. Penularan biologis terjadi ketika vektor biologis seperti nyamuk dan kutu membawa patogen di dalam tubuh mereka dan mengirimkannya ke inang baru seperti manusia melalui gigitan. Jadi, inilah perbedaan utama antara transmisi mekanis dan biologis.

Referensi:

1. Foil, Lane D., dan J. Richard Gorham. “Transmisi Mekanis Agen Penyakit oleh Arthropoda.” SpringerLink, Springer Belanda, 1 Januari 1970.
2. “10.3D: Penularan Penyakit Menular.” LibreTeks Biologi, Libreteks, 24 Desember 2022.

Kesopanan Gambar:

1. “Diagram-F-01” Oleh UNICEF Filipina dan Luis Gatmaitan / 2014 / Gilbert F.Lavides(CC OLEH 2.0) melalui Commons Wikimedia
2. “Siklus Hidup Parasit Malaria” Oleh Bbkkk – Pekerjaan sendiri (CC BY-SA 4.0) melalui Commons Wikimedia

Leave a Comment