Apa Perbedaan Antara Sampanye dan Anggur Bersoda

Apa Perbedaan Antara Sampanye dan Anggur Bersoda

Perbedaan utama antara sampanye dan anggur bersoda adalah sampanye adalah jenis anggur bersoda yang diproduksi di wilayah Champagne di Prancis, sedangkan anggur bersoda adalah anggur berkarbonasi yang dibuat menggunakan segala jenis anggur putih atau merah.

Anggur bersoda hanya bisa disebut sampanye jika diproduksi di wilayah Champagne di Prancis. Apalagi sampanye dibuat hanya menggunakan anggur Chardonnay, Pinot Noir, dan Pinot Meunier.

ISI

1. Ikhtisar dan Perbedaan Utama
2. Apa itu sampanye
3. Apa itu Anggur Bersoda
4. Champagne vs Sparkling Wine dalam Bentuk Tabular
5. Ringkasan – Sampanye vs Anggur Bersoda

Apa itu sampanye?

Champagne adalah berbagai anggur bersoda yang diproduksi di wilayah Champagne di Perancis. Itu dibuat menggunakan beberapa jenis anggur khusus: Pinot Noir, Pinot Meunier, dan Chardonnay. Warnanya emas pucat atau merah muda dan memiliki kadar alkohol sedang dan tingkat kemanisan yang berbeda dengan rasa seperti jeruk, apel, dan almond. Karena sebagian besar sampanye adalah anggur putih, kandungan taninnya rendah.

Sampanye dibuat menggunakan metode yang disebut tirage. Ini melibatkan penambahan campuran gula dan ragi (tirase) ke anggur dasar saat masih di dalam botol. Oleh karena itu, ia mengalami proses fermentasi sekunder yang menghasilkan karbon dioksida, yang memberikan gelembung pada sampanye dan ragi mati, memberikan rasa unik pada sampanye. Bergantung pada jumlah gula yang ditambahkan dalam fermentasi sekunder, rasa manisnya berubah.

Tingkat kemanisan tertera pada label dengan berbagai cara, seperti,

Brut Nature – sedikit atau tanpa gula dengan 3 gram gula per liter, Extra Brut – sedikit lebih manis dengan 6 gram gula per liter, Brut-12 gram gula per liter, Extra Dry – 12 hingga 17 gram gula per liter, Kering – 17 hingga 32 gram gula per liter, Demi-Sec – 32 hingga 50 gram gula per liter, Doux – ini adalah sampanye termanis dengan 50 atau lebih gram gula per liter

Sampanye juga diklasifikasikan berdasarkan jenis anggur yang digunakan.

Blanc de Blanc- seratus persen anggur chardonnay, Blanc de Noirs- seratus persen anggur anggur ‘hitam’ seperti Pinot Noir dan Pinot Meunier Rose – dengan sedikit anggur merah

Apa itu Sparkling Wine?

Anggur bersoda adalah anggur berkarbonasi yang dapat dibuat menggunakan segala jenis anggur putih atau merah. Karbon dioksida di dalamnya membuatnya keriting atau bergelembung. Itu bisa dibuat di mana saja di dunia. Sebenarnya ada beberapa metode pembuatan sparkling wine, seperti metode karbonasi, metode tangki, atau metode tradisional yang juga dikenal dengan metode sampanye.

Varietas yang umum adalah anggur bersoda putih, tetapi ada juga anggur bersoda merah. Mereka memiliki rasa kering hingga manis dan bervariasi dengan jenis anggur yang digunakan, iklim tempat mereka tumbuh, dan proses pembuatan anggur.

Saat membuat anggur bersoda, gula dan ragi digabungkan untuk menghasilkan alkohol dan CO2. Proses fermentasi anggur membutuhkan lingkungan yang tertutup atau tertutup agar tidak ada gas yang keluar dari anggur. Karena itu, karbon dioksida kembali ke anggur, dan ketika botol dibuka, dilepaskan dalam bentuk gelembung.

Ada beberapa jenis sparkling wine, antara lain Cava di Spanyol yang memiliki rasa creamy yang segar; Prosecco, yang berasal dari wilayah Veneto Italia dan memiliki gelembung yang lebih besar; Sekt yang berasal dari Australia dan Jerman; dan Cremant, yang rasanya lebih lembut dan berkrim.

Apa Perbedaan Antara Sampanye dan Anggur Bersoda?

Perbedaan utama antara sampanye dan anggur bersoda adalah sampanye adalah variasi anggur bersoda yang diproduksi di wilayah Champagne di Prancis, sedangkan anggur bersoda adalah anggur berkarbonasi yang dibuat menggunakan segala jenis anggur putih atau merah. Dengan kata lain, sampanye adalah anggur bersoda, tetapi tidak semua anggur bersoda adalah sampanye.

Di bawah ini adalah ringkasan perbedaan antara sampanye dan anggur bersoda dalam bentuk tabel untuk perbandingan berdampingan.

Ringkasan – Sampanye vs Anggur Bersoda

Champagne adalah berbagai anggur bersoda yang diproduksi di wilayah Champagne di Prancis. Mereka dibuat menggunakan anggur seperti pinot noir, pinot meunier, atau chardonnay dari wilayah Champagne. Champagne adalah anggur bersoda. Anggur bersoda adalah anggur berkarbonasi yang dibuat menggunakan segala jenis anggur putih atau merah. Tapi tidak semua anggur bersoda adalah sampanye. Mereka menjadi sampanye hanya jika berasal dari wilayah Champagne di Prancis Utara. Jadi, inilah ringkasan perbedaan antara sampanye dan anggur bersoda.

Referensi:

1. “sampanye.” Wikipedia. Yayasan Wikipedia.
2. “Anggur soda.” Wikipedia. Yayasan Wikipedia.

Kesopanan Gambar:

1. “Sampanye Deutz Blanc de Blancs” Oleh e_calamar – Flickr: Champagne Deutz Blanc de Blancs (CC OLEH 2.0) melalui Commons Wikimedia
2. “Close-Up Dari Dua Gelas Seruling Diisi Dengan Anggur Bersoda Dengan Pita Dan Dekorasi Natal” (CC0) Pexels

Leave a Comment