Apa Perbedaan Antara Marmalade dan Preserves

Apa Perbedaan Antara Marmalade dan Preserves

Perbedaan utama antara selai jeruk dan pengawet adalah bahwa selai jeruk mengandung potongan kecil buah jeruk, sedangkan pengawet mengandung potongan besar buah atau buah utuh yang disuspensi dalam sirup buah seperti jeli.

Marmalade juga merupakan jenis selai buah, jadi keduanya memiliki bahan yang hampir sama. Mereka termasuk asam alami dan pektin, buah-buahan, dan pemanis seperti sirup jagung, gula bit, dan madu. Keduanya tersedia secara komersial atau dapat dibuat di rumah dan disimpan selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun dalam kondisi suhu yang tepat. Mereka digunakan saat makan roti panggang, makanan penutup, kue, sandwich, atau biskuit.

ISI

1. Ikhtisar dan Perbedaan Kunci
2. Apa itu Marmalade
3. Apa itu Preserves
4. Marmalade vs Pengawet dalam Bentuk Tabular
5. Ringkasan – Marmalade vs Preserves

Apa itu Marmalade?

Marmalade adalah pengawet buah yang terbuat dari buah jeruk. Ini memiliki konsistensi yang tebal dan halus. Itu dibuat dengan merebus buah jeruk seperti jeruk dengan air dan gula. Selain jeruk, buah jeruk lainnya seperti lemon, limau, jeruk manis, mandarin, grapefruits, dan bergamot digunakan untuk membuat selai jeruk. Marmalade memiliki rasa manis dan pahit karena selama proses pemasakan, keasaman dan kepahitan menjadi lunak. Beberapa selai lebih manis, sementara beberapa asam. Rasanya tetap tergantung pada jenis buah dan proporsi bahan yang digunakan. Marmalade yang terbuat dari jeruk pahit sangat populer di kalangan masyarakat. Jeruk pahit memberikan konsistensi yang kental dan juga merupakan bahan yang digunakan secara tradisional dalam selai jeruk.

Selama era Romawi, marmalade dibuat menggunakan quince dan mirip dengan pasta quince saat ini. Orang Romawi dan Yunani memahami bahwa buah pektin tinggi dapat dimasak dengan madu dan diawetkan dalam wadah kedap udara. Dengan cara itu, mereka menemukan bahwa zat seperti jeli ini dapat digunakan selama berbulan-bulan. Marmalade yang kita kenal sekarang berasal dari selai jeruk Portugis, yaitu selai quince.

Marmelade biasanya disajikan dengan produk roti seperti scone atau roti panggang dan juga digunakan untuk mengisi atau menghias biskuit, kue, croissant, produk yang dipanggang, dan makanan penutup. Itu juga digunakan dalam sayuran atau daging sebagai glasir. Selai atau jeli dapat digunakan sebagai pengganti selai jeruk karena rasanya yang manis dan buah-buahan, tetapi tidak memiliki rasa jeruk yang ada pada selai jeruk.

Marmalade dapat dengan mudah dibuat di rumah. Pertama, buah jeruk dipotong kecil-kecil. Kemudian bersama potongan buah tersebut, jus dan daging, air dan gula dicampur dan dimasak pada suhu yang tepat. Selama proses ini, pektin dalam kulitnya dan selaputnya membuat marmalade tercipta secara alami. Selai selai buatan sendiri ini dapat disimpan di lemari es selama berbulan-bulan atau bahkan setahun. Namun, selai jeruk yang belum dibuka dan disimpan dengan benar dapat disimpan di lemari es selama sekitar dua tahun.

Apa itu Preserves?

Pengawet adalah buah yang diawetkan menggunakan potongan besar atau buah utuh dengan gula dan pektin. Pektin adalah karbohidrat yang tidak dapat dicerna. Biasanya, pengawet mengandung lebih banyak buah daripada selai jeruk. Dalam kasus stroberi, blueberry, atau ceri, buah utuh digunakan untuk memasak. Ini disatukan dengan sirup ringan dan memiliki konsistensi seperti selai.

Saat ini, pengawet digunakan dengan berbagai cara, seperti untuk mengisi potongan daging babi, mengasinkan sayap ayam, membuat saus barbekyu, mengisi muffin, menyempurnakan brownies dan koktail, serta membuat kue tart buatan sendiri dan spritzer buah.

Pengawet dapat dibuat di rumah, atau dapat dibeli secara komersial. Ada varietas rendah gula dan bebas gula yang tersedia di pasaran. Mereka termasuk varian pektin khusus dengan pemanis non-kalori sehingga zat seperti gel akan tercipta tanpa gula. Untuk ini, penghambat jamur ditambahkan.

Metode pengawetan buah-buahan ini dimulai ribuan tahun yang lalu di Timur Tengah. Meskipun pada masa itu rasa makanan berubah karena penambahan bahan, dengan teknik pengalengan modern, rasa alami buah mudah dipertahankan.

Apa Perbedaan Antara Marmalade dan Pengawet?

Perbedaan utama antara selai jeruk dan pengawet adalah bahwa selai jeruk adalah jeli yang mengandung potongan kecil buah jeruk, sedangkan pengawet mengandung potongan besar buah atau buah utuh yang disuspensi dalam sirup buah seperti jeli. Oleh karena itu, marmalade memiliki tekstur yang halus sedangkan pengawet memiliki tekstur yang chunky.

Di bawah ini adalah ringkasan perbedaan antara marmalade dan pengawet dalam bentuk tabel untuk perbandingan berdampingan.

Ringkasan – Marmalade vs Preserves

Marmalade adalah pengawet buah yang terbuat dari buah jeruk. Ini memiliki konsistensi kental yang halus karena porsinya yang kecil. Pengawet adalah buah yang diawetkan menggunakan potongan besar atau buah utuh dengan gula dan pektin. Mereka memiliki tekstur yang tebal, tidak seperti selai jeruk. Jadi, inilah ringkasan perbedaan antara marmalade dan pengawet.

Referensi:

1. “Selai jeruk.” Wikipedia. Yayasan Wikipedia.
2. “Pengawet Buah.” Wikipedia. Yayasan Wikipedia.

Kesopanan Gambar:

1. “Flickr – cyclonebill – Bolle med appelsinmarmelade” Oleh cyclonebill – Bolle med appelsinmarmelade (CC BY-SA 2.0) melalui Commons Wikimedia
2. “Selai-buah-guci-selai-buah” (CC0) melalui Pixabay

Leave a Comment