Apa Perbedaan Antara Koinfeksi dan Superinfeksi

Apa Perbedaan Antara Koinfeksi dan Superinfeksi

Perbedaan utama antara koinfeksi dan superinfeksi adalah bahwa koinfeksi adalah infeksi simultan dari inang oleh beberapa agen mikroba, sedangkan superinfeksi adalah infeksi ulang dari inang yang ditumpangkan pada infeksi sebelumnya oleh agen mikroba yang berbeda.

Infeksi adalah invasi jaringan inang oleh mikroba patogen dan penggandaannya di dalam inang masing-masing. Infeksi menyebabkan reaksi jaringan inang terhadap agen infeksius dan toksinnya. Agen infeksius adalah patogen mikroba, termasuk virus, bakteri, jamur, dan parasit. Sistem kekebalan tubuh dapat melawan infeksi ini. Ada dua respons yang dikembangkan oleh sistem kekebalan terhadap agen infeksius, dan mereka disebut respons bawaan dan respons adaptif. Koinfeksi dan superinfeksi adalah dua jenis mode infeksi yang berbeda oleh agen mikroba.

ISI

1. Ikhtisar dan Perbedaan Kunci
2. Apa itu Koinfeksi
3. Apa itu Superinfeksi
4. Kemiripan – Koinfeksi dan Superinfeksi
5. Koinfeksi vs Superinfeksi dalam Bentuk Tabular
6. Ringkasan – Koinfeksi vs Superinfeksi

Apa itu Koinfeksi?

Koinfeksi adalah infeksi simultan dari inang oleh beberapa agen mikroba. Contoh koinfeksi yang populer adalah infeksi simultan dari satu sel oleh dua atau lebih partikel virus. Ini lebih jelas pada manusia ketika terjadi koinfeksi sel hati dengan virus hepatitis B dan virus hepatitis C. Selain itu, koinfeksi umum terjadi pada orang dengan tuberkulosis dan HIV. Di beberapa negara, sekitar 80% pasien tuberkulosis juga tertular HIV. Contoh terkenal lainnya adalah koinfeksi infeksi HIV-polimikroba seperti penyakit Lyme, rhinovirus-respiratory syncytial virus, metapneumovirus atau virus parainfluenza, dengue-HIV, dengue-chikungunya, penyakit menular seksual HIV, flu musiman COVID19, penyakit Chagas-HIV , Cacing tambang-malaria, HIV-HCV, bakteriofag, dan anaplasmosis.

Gambar 01: Koinfeksi

Selain itu, prevalensi koinfeksi global di antara manusia masih belum diketahui. Namun, itu dianggap sebagai fenomena umum dan lebih normal daripada infeksi tunggal. Misalnya, koinfeksi cacing mempengaruhi sekitar 800 juta orang di seluruh dunia.

Apa itu Superinfeksi?

Superinfeksi terjadi ketika ada infeksi ulang atau infeksi kedua dari inang yang ditumpangkan pada infeksi sebelumnya oleh agen mikroba yang berbeda. Agen mikroba kedua yang menyebabkan reinfeksi dalam kasus ini berasal dari eksogen atau endogen dan resisten terhadap pengobatan yang digunakan terhadap infeksi pertama atau awal. Contoh umum superinfeksi dalam bakteriologi adalah pertumbuhan berlebihan Clostridium difficile endogen setelah pengobatan dengan antibiotik spektrum luas untuk penyakit yang berbeda dan pneumonia atau sepsis dari Pseudomonas aeruginosa pada pasien yang mengalami gangguan sistem imun.

Gambar 02: Superinfeksi

Dalam hal virologi, definisi superinfeksi sedikit berbeda. Menurut virologi, superinfeksi adalah infeksi ulang sel yang sebelumnya telah terinfeksi oleh satu virus dengan jenis virus yang berbeda atau virus lain di kemudian hari. Contoh terkenal adalah virus SARS-COV-2 yang dikaitkan dengan superinfeksi dan kolonisasi patogen lain seperti rhinovirus dan Moraxella spp. Selain itu, superinfeksi juga dapat dilihat dalam parasitologi. Contoh umum adalah seseorang yang terinfeksi Fasciola hepatica terinfeksi lagi oleh Fasciola gigantica, yang merupakan spesies lain dalam genus yang sama.

Apa Persamaan Antara Koinfeksi dan Superinfeksi?

Koinfeksi dan superinfeksi adalah dua jenis mode infeksi yang berbeda oleh agen mikroba. Kedua fenomena tersebut dapat dilihat pada bakteriologi, virologi, dan parasitologi. Mereka sangat penting untuk aspek kesehatan manusia dan penemuan obat baru untuk berbagai penyakit. Fenomena ini membantu menilai keefektifan obat baru untuk suatu penyakit.

Apa Perbedaan Antara Koinfeksi dan Superinfeksi?

Koinfeksi adalah infeksi inang secara bersamaan oleh beberapa agen mikroba, sedangkan superinfeksi adalah infeksi ulang inang yang ditumpangkan pada infeksi sebelumnya oleh agen mikroba yang berbeda. Jadi, inilah perbedaan utama antara koinfeksi dan superinfeksi. Selain itu, koinfeksi adalah fenomena yang kurang umum, sedangkan superinfeksi adalah fenomena yang lebih umum.

Tabel berikut merangkum perbedaan antara koinfeksi dan superinfeksi.

Ringkasan – Koinfeksi vs Superinfeksi

Koinfeksi dan superinfeksi adalah dua cara berbeda di mana infeksi disebabkan oleh agen mikroba. Koinfeksi adalah infeksi inang secara bersamaan oleh beberapa agen mikroba, sedangkan superinfeksi adalah infeksi ulang inang yang ditumpangkan pada infeksi sebelumnya oleh agen mikroba yang berbeda. Jadi, inilah perbedaan utama antara koinfeksi dan superinfeksi.

Referensi:

1. “Koinfeksi.” Koinfeksi – Gambaran Umum | Topik ScienceDirect.
2. “Superinfeksi – Mengapa Saya Harus Peduli?” ReAct, 21 Agustus 2022.

Kesopanan Gambar:

1. “FAKTA- Antibiotik TIDAK BISA mencegah atau mengobati COVID-19” Oleh Organisasi Kesehatan Dunia (CC BY-SA 3.0 igo) melalui Commons Wikimedia
2. “Interaksi virus-host laut” Oleh Mathias Middelboe dan Corina PD Brussaard – sumber (CC OLEH 4.0) melalui Commons Wikimedia

Leave a Comment