Apa Perbedaan Antara Kimchi dan Sauerkraut

Apa Perbedaan Antara Kimchi dan Sauerkraut

Perbedaan utama antara kimchi dan sauerkraut adalah kimchi mengandung sayuran, bumbu, dan makanan laut, sedangkan sauerkraut hanya mengandung kubis dan garam.

Kimchi dan sauerkraut adalah hidangan fermentasi yang dibuat menggunakan sayuran dan bakteri asam laktat. Mereka bebas gluten, bergizi, murah, kaya probiotik, dan bisa dibuat di rumah. Bisa dimakan sendiri, dijadikan lauk, atau dipadukan dengan lauk utama. Mereka juga memiliki asal Asia.

ISI

1. Ikhtisar dan Perbedaan Kunci
2. Apa itu Kimchi
3. Apa itu Sauerkraut
4. Kimchi vs Sauerkraut dalam Bentuk Tabular
5. Ringkasan – Kimchi vs Sauerkraut

Apa itu Kimchi?

Kimchi adalah hidangan tradisional Korea. Ini adalah makanan pokok di Korea dan termasuk sayuran, cabai, bawang putih, jahe, merica, garam, daun bawang, makanan laut asin, dan garam ikan. Sayuran yang difermentasi biasanya kol atau lobak, tapi kita bisa menggunakan timun, seledri, bayam, dan daun bawang. Kimchi difermentasi dalam toples tembikar besar yang disimpan di ruang bawah tanah atau gudang yang sebagian dibangun untuk tujuan ini. Ini memakan waktu sekitar beberapa minggu, namun itu tergantung pada cuaca.

Pada awalnya, kimchi adalah cara untuk mengawetkan makanan di musim dingin, tetapi sekarang ada banyak resep Kimchi yang tersedia berdasarkan sayuran yang Anda gunakan, musim, dan wilayah pembuatannya. Jika Anda menyimpan semua bahan nabati, Anda dapat dengan mudah membuatnya menjadi hidangan vegan.

Kimchi tidak mahal dan tersedia secara komersial. Ini dapat dengan mudah dibuat di rumah, namun membutuhkan waktu karena sebagian besar melibatkan fermentasi atau pengawetan. Selama waktu ini, rasa dan nilai gizinya berkembang. Kimchi dapat disimpan di lemari es selama beberapa bulan dan dapat disajikan dengan hampir semua makanan. Namun, seiring berjalannya waktu, sayuran mungkin akan kehilangan kerenyahannya, dan rasanya akan menjadi lebih menyengat.

Kimchi bisa dimakan begitu saja, sebagai lauk, atau sebagai hidangan pembuka. Ini juga digunakan sebagai bahan masakan yang berbeda seperti Kimchi Jjigae (sup tradisional) untuk membumbui nasi goreng, mie, sandwich, hidangan tumis, dan pizza. Kimchi terutama asam dan pedas. Namun rasa ini akan berubah berdasarkan sayuran, periode fermentasi, dan jumlah garam, gula, dan lada yang ditambahkan ke dalamnya.

Ada berbagai manfaat kimchi antara lain kaya akan banyak nutrisi, mengandung probiotik, memperkuat sistem kekebalan tubuh, mendukung kesehatan jantung, memperlambat proses penuaan, mengurangi peradangan, mencegah infeksi jamur, dan membantu penurunan berat badan. Tapi, kimchi juga memiliki kerugian, termasuk keracunan makanan terkait dengan wabah E. Coli dan norovirus. Untuk menghindarinya, penting untuk membeli kimchi dari tempat yang aman dan menyimpannya dengan benar.

Apa itu Sauerkraut?

Sauerkraut adalah jenis hidangan yang dibuat menggunakan kol yang difermentasi. Ini adalah hidangan terkenal di Jerman namun berasal dari Cina sekitar 2000 tahun yang lalu. Biasanya, sauerkraut menggunakan kol hijau atau merah, tetapi beberapa resep juga menyertakan bahan lain seperti wortel, apel, dan biji jintan.

Sauerkraut dibuat menggunakan kubis cincang halus. Itu difermentasi menggunakan bakteri asam laktat selama sekitar 20 hari, dan ini membutuhkan rasa asam, tajam, dan asam. Kemudian dicampur dengan garam dan dimasukkan ke dalam wadah untuk difermentasi. Dengan bantuan larutan garam ini, bakteri menguntungkan di permukaan kol mengubah gula menjadi asam laktat. Kemudian secara bertahap menjadi asam dan renyah.

Sauerkraut memiliki banyak vitamin C dan K, dan juga memiliki umur simpan yang lama. Oleh karena itu, para pelaut sering makan sauerkraut dengan garam laut di atasnya untuk menghilangkan penyakit kudis. Harganya murah dan bisa dibuat sendiri di rumah. Namun, berhati-hatilah untuk tidak membeli varietas yang dipasteurisasi, bergula, dan diawetkan.

Hidangan fermentasi ini memiliki banyak nutrisi dan membantu pencernaan. Ini meningkatkan sistem kekebalan tubuh, membantu Anda menurunkan berat badan, membantu mengurangi stres dan menjaga kesehatan otak, meningkatkan kesehatan jantung dan mengurangi risiko kanker payudara, dan membantu memperkuat tulang.

Apa Perbedaan Antara Kimchi dan Sauerkraut?

Perbedaan utama antara kimchi dan sauerkraut adalah kimchi mencakup sayuran, bumbu, dan makanan laut, sedangkan sauerkraut hanya berisi kubis dan garam. Selain itu, kimchi membutuhkan waktu sekitar beberapa minggu untuk difermentasi, dan sauerkraut hanya membutuhkan waktu beberapa hari. Karena kimchi mengandung lebih banyak bahan, ini lebih sehat daripada sauerkraut.

Infografis di bawah ini menyajikan perbedaan antara kimchi dan sauerkraut dalam bentuk tabel untuk perbandingan berdampingan.

Ringkasan – Kimchi vs Sauerkraut

Kimchi adalah hidangan tradisional Korea yang mengandung bahan-bahan seperti sayuran, bumbu, dan makanan laut; oleh karena itu, ini lebih sehat daripada sauerkraut, yang hanya mengandung kol dan garam. Apalagi kimchi memiliki rasa asin, tidak seperti sauerkraut yang tajam dan asam serta membutuhkan waktu lebih lama untuk fermentasi. Jadi, inilah ringkasan perbedaan antara kimchi dan sauerkraut.

Referensi:

1. “Kimchi.” Wikipedia. Yayasan Wikipedia.
2. “kol parut.” Wikipedia. Yayasan Wikipedia.

Kesopanan Gambar:

1. “Gimchi” Oleh Nagyman, pengguna Flickr (CC BY-SA 2.0) melalui Commons Wikimedia
2. “Wesselburenkraut 19.06.2012 18-35-26” Oleh Dirk Ingo Franke – Pekerjaan sendiri (CC OLEH 3.0) melalui Commons Wikimedia

Leave a Comment