Apa Perbedaan Antara Keratosis Pilaris dan Folikulitis

Apa Perbedaan Antara Keratosis Pilaris dan Folikulitis

Perbedaan utama antara keratosis pilaris dan folikulitis adalah keratosis pilaris adalah kondisi kulit yang menyebabkan kering, bercak kasar dan benjolan kecil akibat penumpukan keratin di kulit, sedangkan folikulitis adalah kondisi kulit yang menyebabkan benjolan merah kecil akibat meradang. folikel rambut di kulit oleh bakteri atau penyumbatan.

Biasanya alergi, iritan, mikroorganisme, susunan genetik, penyakit tertentu, dan masalah pada sistem kekebalan dapat menyebabkan kondisi kulit yang umum. Keratosis pilaris dan folikulitis adalah dua kondisi kulit yang umum.

ISI

1. Ikhtisar dan Perbedaan Kunci
2. Apa itu Keratosis Pilaris
3. Apa itu Folikulitis
4. Kemiripan – Keratosis Pilaris dan Folikulitis
5. Keratosis Pilaris vs Folikulitis dalam Bentuk Tabular
6. Ringkasan – Keratosis Pilaris vs Folikulitis

Apa itu Keratosis Pilaris?

Keratosis pilaris adalah kondisi kulit yang menyebabkan kulit kering, bercak kasar, dan benjolan kecil akibat penumpukan keratin di kulit. Kondisi ini biasanya terjadi sebelum usia 30 tahun. Sangat umum terjadi pada anak kecil. Selain itu, benjolan kecil pada keratosis pilaris ini tidak sakit atau gatal. Gejala kondisi ini mungkin termasuk benjolan yang tidak nyeri di lengan atas, paha, atau bokong, kulit kering dan kasar dengan benjolan yang memburuk seiring dengan perubahan musim (meningkat dengan kelembapan rendah dan cuaca kering), dan benjolan seperti amplas yang mirip dengan tegak bulu Roma. Keratosis pilaris disebabkan ketika protein keratin menghalangi pembukaan folikel rambut, menyebabkan kulit kasar dan bergelombang. Kondisi ini mungkin terjadi karena penyakit genetik atau kondisi kulit lainnya seperti dermatitis atopik.

Gambar 01: Keratosis Pilaris

Keratosis pilaris biasanya didiagnosis melalui pemeriksaan fisik dan biopsi kulit. Selanjutnya, pilihan pengobatan untuk keratosis pilaris meliputi krim untuk mengangkat kulit mati (krim yang mengandung asam alfa hidroksil, asam laktat, asam salisilat, atau urea), krim untuk mencegah folikel tersumbat (retinoid topikal), gaya hidup dan pengobatan rumahan (gunakan air hangat dan batasi waktu mandi, lembutkan kulit, coba krim obat, pelembap, gunakan pelembab udara, hindari gesekan akibat memakai pakaian ketat).

Apa itu Folikulitis?

Folikulitis adalah kondisi kulit yang menyebabkan benjolan merah kecil karena folikel rambut yang meradang di kulit oleh bakteri atau penyumbatan. Kondisi ini bisa terasa gatal dan perih. Tanda dan gejala dari kondisi ini mungkin termasuk sekelompok jerawat di sekitar folikel rambut, lepuh berisi nanah yang pecah, gatal, kulit terbakar, kulit nyeri dan lunak, dan benjolan yang meradang. Kondisi ini biasanya disebabkan ketika folikel rambut meradang dengan bakteri seperti Staphylococcus aureus. Tapi itu juga bisa terjadi karena virus, jamur, parasit, obat-obatan, cedera fisik, atau alasan yang tidak diketahui.

Gambar 02: Folikulitis

Selain itu, folikulitis didiagnosis melalui tanda-tanda fisik, mengikis kulit, mengamatinya di bawah mikroskop, mendapatkan swab untuk kultur untuk menentukan infeksi, dan melakukan biopsi kulit. Selain itu, pilihan pengobatan untuk folikulitis meliputi losion, gel, atau pil untuk mengendalikan bakteri, krim, sampo, atau pil untuk melawan jamur, krim atau pil untuk mengurangi peradangan, operasi kecil, dan penghilangan bulu dengan laser.

Apa Persamaan Antara Keratosis Pilaris dan Folikulitis?

Keratosis pilaris dan folikulitis adalah dua kondisi kulit yang umum. Kedua kondisi kulit tersebut disebabkan oleh folikel rambut yang tersumbat. Mereka dapat menyebabkan benjolan merah. Kondisi kulit ini tidak berbahaya. Mereka dapat didiagnosis melalui pemeriksaan fisik dan biopsi kulit. Mereka dirawat melalui krim topikal dan gaya hidup serta pengobatan rumahan.

Apa Perbedaan Antara Keratosis Pilaris dan Folikulitis?

Keratosis pilaris adalah kondisi kulit yang menyebabkan kering, bercak kasar dan benjolan kecil akibat penumpukan keratin di kulit, sedangkan folikulitis adalah kondisi kulit yang menyebabkan benjolan merah kecil karena folikel rambut yang meradang di kulit oleh bakteri atau a halangan. Jadi, inilah perbedaan utama antara keratosis pilaris dan folikulitis. Selain itu, keratosis pilaris terutama menyerang anak kecil, sedangkan folikulitis dapat menyerang pria, wanita, anak-anak, atau bayi.

Infografis di bawah ini menyajikan perbedaan antara keratosis pilaris dan folikulitis dalam bentuk tabel untuk perbandingan berdampingan.

Ringkasan – Keratosis Pilaris vs Folikulitis

Keratosis pilaris dan folikulitis adalah dua kondisi kulit umum yang tidak berbahaya yang mungkin memiliki gejala serupa, seperti benjolan merah kecil di kulit. Keratosis pilaris menyebabkan kering, bercak kasar dan benjolan kecil akibat penumpukan keratin di kulit. Folikulitis menyebabkan benjolan merah kecil karena folikel rambut yang meradang di kulit oleh bakteri atau penyumbatan. Jadi, inilah perbedaan utama antara keratosis pilaris dan folikulitis.

Referensi:

1. “Keratosis pilaris.” Pilihan NHS, NHS.
2. Roland, James. “Folikulitis: Pengobatan, Penyebab, dan Gejala.” Healthline, Media Kesehatan.

Kesopanan Gambar:

1. “Pityrosporum folikulitis 2” Oleh Ran Yuping dkk. – (CC BY-SA 3.0) melalui Commons Wikimedia
2. “Keratosis pilaris pada ekstremitas bawah” Oleh Dermanonim – Pekerjaan sendiri (CC BY-SA 4.0) melalui Commons Wikimedia

Leave a Comment