Apa Perbedaan Antara Crustose Foliose dan Fruticose Lumut

Apa Perbedaan Antara Crustose Foliose dan Fruticose Lumut

Perbedaan utama antara lumut kerak foliosa dan lumut frutikosa adalah bahwa lumut kerak memiliki penampilan seperti kerak, sedangkan lumut kerak memiliki penampilan seperti daun, dan lumut frutikosa memiliki penampilan seperti semak yang bercabang.

Lumut adalah sekelompok bentuk simbiosis yang dihasilkan dari hubungan simbiosis antara jamur heterotrofik dan ganggang fotosintetik. Mereka dikenal sebagai organisme komposit. Mereka memiliki karakteristik yang berbeda-beda untuk masing-masing organisme induknya. Mereka memiliki banyak peran yang bermanfaat, seperti bertindak sebagai organisme indikator, produksi metabolit sekunder yang penting, dan bertindak sebagai sumber makanan bagi herbivora. Crustose, foliose, dan fruticose adalah tiga bentuk lumut berdasarkan penampilan atau bentuk struktur talusnya.

ISI

1. Ikhtisar dan Perbedaan Utama
2. Apa itu Lumut Kerak
3. Apa itu Foliose Lumut
4. Apa itu Fruticose Lumut
5. Kemiripan – Crustose Foliose dan Fruticose Lichens
6. Crustose vs Foliose vs Fruticose Lumut dalam Bentuk Tabular
7. Ringkasan – Crustose vs Foliose vs Fruticose Lumut

Apa itu Lumut Kerak?

Lumut kerak adalah jenis lumut yang terlihat seperti kerak selama fase pertumbuhannya. Lumut ini sangat melekat pada substrat padat, membuatnya tampak keras. Ini juga ditandai dengan retakan bercabang yang ada di kerak lumut. Lumut seperti kerak juga bisa tampak tebal dan menggumpal berdasarkan tingkat pertumbuhan lumut. Struktur dasar lumut kerak terdiri dari korteks, lapisan alga, dan medula. Struktur talus lumut kerak tampak tersebar dan berbutir. Teksturnya seringkali tampak halus, namun berdasarkan adanya retakan, teksturnya bisa berbeda-beda.

Gambar 01: Lumut Kerak

Lumut kerak dapat ditemukan di banyak habitat, seperti ganggang epifit dan lumut hati, permukaan daun hidup, atau daerah karst yang kaya karbonat. Tingkat pertumbuhan mereka adalah 0,5 mm per tahun, dan memiliki umur 500 – 5000 tahun. Lumut kerak terutama terlibat dalam pelapukan batuan dan juga mengambil bagian dalam korosi batuan karbonat. Lecanora garovagli dan Pleopsidium chlorophanum adalah contoh lumut kerak.

Apa itu Foliose Lumut?

Lumut daun adalah jenis lain dari hubungan simbiosis antara jamur dan alga, dan mereka terlihat seperti daun dan memiliki thallus yang terdiri dari struktur akar seperti hifa. Struktur talus yang khas memiliki permukaan rata yang mengandung korteks atas dan bawah. Mereka hidup di berbagai lingkungan dan menunjukkan tingkat pertumbuhan yang lambat kurang dari 1mm per tahun. Umur rata-rata lumut daun adalah antara 30 – 60 tahun. Lumut foliose memfasilitasi perlekatan ke permukaan melalui struktur seperti akar yang disebut rhizines.

Gambar 02: Lumut Foliose

Fungsi utama lumut daun adalah bertindak sebagai indikator kuat polusi atmosfer. Selain itu, mereka merupakan sumber makanan yang baik untuk hewan herbivora seperti rusa dan kambing. Pseudocyphellaria rainierensis adalah contoh lumut daun.

Apa itu Fruticose Lumut?

Lichen fruticose adalah hubungan simbiosis antara jamur dan alga dan berbentuk semak bercabang. Ini adalah kelompok lumut yang paling beragam. Mereka memiliki struktur vegetatif yang sangat kompleks yang tidak memiliki daun, batang, atau akar yang sebenarnya. Keistimewaan fruticose lichen adalah warna lumut berubah dengan jumlah cahaya dan air. Thallus berwarna terang dikaitkan dengan kondisi cahaya redup dan sebaliknya. Mereka juga hidup dalam spektrum lingkungan yang luas.

Gambar 03: Lichen Fruticose

Laju pertumbuhan fruticose lichen lebih besar dari 2 mm per tahun. Umur rata-rata lumut fruticose adalah lebih dari 100 tahun. Cladonia fimbriata dan Usnea longissimi adalah contoh lumut fruticose.

Apa Persamaan Antara Crustose Foliose dan Fruticose Lumut?

Lumut kerak, foliosa, dan frutikosa terbentuk sebagai hasil dari hubungan simbiosis. Asosiasi simbiosis dari ketiga bentuk tersebut adalah antara jamur dan alga fotosintetik. Semua bentuk dapat ditemukan di berbagai habitat. Mereka membentuk struktur thallus. Selain itu, ketiga jenis tersebut tidak memiliki akar, batang, atau daun yang sebenarnya. Semua bentuk bersifat fotosintesis. Lumut kerak, daun, dan frutikosa bergantung pada air untuk reproduksi. Mereka adalah indikator pencemaran lingkungan yang penting. Mereka adalah bentuk makanan penting bagi hewan herbivora. Ketiga bentuk alga menghasilkan metabolit sekunder yang penting.

Apa Perbedaan Antara Crustose Foliose dan Fruticose Lumut?

Lumut kerak tampak seperti kerak, lumut foliosa tampak seperti daun, dan lumut frutikosa tampak seperti semak bercabang. Jadi, inilah perbedaan utama antara lumut kerak foliosa dan frutikosa. Laju pertumbuhan lumut kerak adalah 0,5 mm per tahun, sedangkan lumut kerak foliosa memiliki laju pertumbuhan kurang dari 1 mm per tahun dan lumut frutikosa memiliki laju pertumbuhan yang lebih tinggi yaitu lebih dari 2 mm per tahun. Selain itu, umur lumut kerak bervariasi dari 500 – 5000 tahun, sedangkan lumut foliosa bervariasi dari 30 – 60 tahun dan lumut frutikosa memiliki umur lebih dari 100 tahun.

Infografis di bawah ini menyajikan perbedaan antara lumut kerak dan lumut frutikosa dalam bentuk tabel untuk perbandingan berdampingan.

Ringkasan – Crustose vs Foliose vs Fruticose Lumut

Lumut adalah organisme komposit yang muncul karena hubungan simbiosis antara jamur dan alga. Berdasarkan penampakan struktur talusnya, ada tiga jenis lumut kerak. Mereka adalah lumut kerak, lumut foliosa, dan lumut frutikosa. Lumut kerak memiliki penampilan seperti kerak. Lumut daun tampak seperti daun, sedangkan lumut frutikosa tampak seperti semak bercabang. Jadi, inilah perbedaan utama antara lumut kerak dan lumut frutikosa. Semuanya ada di berbagai lingkungan; namun, mereka bervariasi dalam tingkat pertumbuhan dan masa hidup mereka. Mereka menghasilkan metabolit sekunder yang penting dan bertindak sebagai indikator pencemaran lingkungan.

Referensi:

1. Grimm, Maria, dkk. “Mikrobiota Lumut Masih Misteri?” Perbatasan dalam Mikrobiologi, Perpustakaan Kedokteran Nasional AS, 30 Maret 2021.
2. “Biologi Lumut.” Dinas Kehutanan AS. Perisai Dinas Kehutanan.

Kesopanan Gambar:

1. “Lumut berkerak” Oleh sanjay_ach – Pekerjaan sendiri (CC OLEH 4.0) melalui Commons Wikimedia
2. “Flavoparmelia caperata – lichen – Caperatflechte” Oleh Norbert Nagel, Mörfelden-Walldorf, Jerman – Pekerjaan sendiri, (CC BY-SA 3.0) melalui Commons Wikimedia
3. “Lichen Fruticose IMG_0748” Oleh Noj Han (CC BY-SA 2.0) melalui Flickr

Leave a Comment