Apa Perbedaan Antara Agar Kentang Dekstrosa dan Agar Dekstrosa Sabouraud

Apa Perbedaan Antara Agar Kentang Dekstrosa dan Agar Dekstrosa Sabouraud

Perbedaan utama antara agar dekstrosa kentang dan agar dekstrosa sabouraud adalah bahwa agar dekstrosa kentang adalah media kultur yang digunakan untuk budidaya jamur yang terutama terdiri dari infus kentang, dekstrosa, dan agar, sedangkan agar dekstrosa sabouraud adalah media kultur yang digunakan untuk budidaya. jamur yang terutama terdiri dari pepton, dekstrosa, dan agar.

Media kultur adalah media padat, cair, atau semi padat untuk mendukung pertumbuhan mikroorganisme melalui proses proliferasi sel. Berbagai jenis media tersedia untuk menumbuhkan berbagai jenis mikroorganisme. Media kultur yang paling umum untuk mikroorganisme adalah kaldu nutrisi dan piring agar. Agar dextrose kentang dan agar dextrose sabouraud adalah dua jenis media kultur yang digunakan untuk budidaya jamur.

ISI

1. Ikhtisar dan Perbedaan Kunci
2. Apa itu Agar Kentang Dekstrosa (PDA)
3. Apa Sabouraud Dextrose Agar
4. Kemiripan – Agar Dekstrosa Kentang dan Agar Dekstrosa Sabouraud
5. Agar Dekstrosa Kentang vs Agar Dekstrosa Sabouraud dalam Bentuk Tabular
6. Ringkasan – Agar Dekstrosa Kentang vs Agar Dekstrosa Sabouraud

Apa itu Agar Kentang Dekstrosa (PDA)?

Agar dextrose kentang (PDA) adalah media kultur tujuan umum untuk pertumbuhan jamur. Jamur patogen dan non-patogen dapat tumbuh di media kultur khusus ini. Ini adalah media tujuan umum untuk pertumbuhan ragi dan jamur. Ini terdiri dari infus kentang, dekstrosa, dan agar. Infus kentang dan dekstrosa umumnya mendorong pertumbuhan jamur yang subur. Agar ditambahkan sebagai bahan pemadat. Saat menyiapkan media agar dextrose kentang, banyak prosedur menambahkan sejumlah tertentu asam tartarat steril (10%) untuk menurunkan pH hingga 3,5, yang mana pertumbuhan bakteri. Selain itu, media ini juga mengandung kloramfenikol, yang bertindak sebagai agen selektif untuk menghambat pertumbuhan bakteri sekaligus memungkinkan isolasi jamur secara selektif.

Gambar 01: Agar Kentang Dekstrosa

Penggunaan agar dekstrosa kentang dapat mencakup deteksi ragi dan jamur dalam produk susu dan makanan siap saji, budidaya ragi dan jamur dari spesimen klinis, pemeriksaan mikroba makanan dan produk susu, pencacahan mikroba ragi dan jamur dari produk kosmetik, dan selektif budidaya jamur dari sampel campuran.

Apa itu Sabouraud Dextrose Agar?

Agar dekstrosa Sabouraud adalah media kultur yang digunakan untuk budidaya jamur. Ini terutama terdiri dari pepton, dekstrosa, dan agar. Media ini pertama kali diformulasikan oleh Sabouraud pada tahun 1892 untuk kultur dermatofita. Pepton dalam media ini menyediakan sumber nitrogen dan vitamin untuk mikroorganisme. Dekstrosa ditambahkan sebagai sumber energi dan karbon ke dalam media ini. Agar adalah zat penguat. Selain itu, kloramfenikol atau tetrasiklin dapat ditambahkan ke media untuk menghambat pertumbuhan berbagai bakteri gram positif dan negatif. Gentamisin ditambahkan untuk lebih menghambat bakteri gram negatif.

Gambar 02: Sabouraud Dextrose Agar

Selain itu, media agar sabouraud dextrose digunakan untuk kultivasi selektif ragi, jamur, dan bakteri asam, isolasi jamur patogen dari bahan campuran atau spesimen yang mengandung jamur dan bakteri lain dalam jumlah besar, dan menentukan kontaminasi mikroba dalam makanan, kosmetik, dan klinik. spesimen.

Apa Persamaan Antara Agar Kentang Dekstrosa dan Agar Dekstrosa Sabouraud?

Agar dextrose kentang dan agar dextrose sabouraud adalah dua jenis media kultur yang digunakan untuk budidaya jamur. Mereka adalah media tujuan umum. Kedua media tersebut didasarkan pada pelat agar padat. Mereka mungkin menggunakan antibiotik untuk menghambat pertumbuhan bakteri. Mereka digunakan untuk menentukan kontaminasi pada makanan, kosmetik, dan spesimen klinis.

Apa Perbedaan Antara Agar Kentang Dekstrosa dan Agar Dekstrosa Sabouraud?

Agar dekstrosa kentang adalah media kultur yang digunakan untuk budidaya jamur yang terutama terdiri dari infus kentang, dekstrosa, dan agar, sedangkan agar dekstrosa sabouraud adalah media kultur yang digunakan untuk budidaya jamur yang terutama terdiri dari pepton, dekstrosa, dan agar. . Jadi, inilah perbedaan utama antara agar dextrose kentang dan agar sabouraud dextrose. Selain itu, agar dekstrosa kentang adalah media yang lebih umum untuk pertumbuhan jamur, sedangkan agar dekstrosa sabouraud adalah media yang kurang umum untuk pertumbuhan jamur.

Infografis di bawah ini menyajikan perbedaan antara agar dextrose kentang dan agar dextrose sabouraud dalam bentuk tabel untuk perbandingan berdampingan.

Ringkasan – Agar Dekstrosa Kentang vs Agar Dekstrosa Sabouraud

Agar dekstrosa kentang dan agar dekstrosa sabouraud adalah dua jenis media kultur serba guna yang digunakan untuk budidaya jamur. Agar dekstrosa kentang adalah media kultur yang digunakan untuk budidaya jamur yang terutama terdiri dari infus kentang, dekstrosa, dan agar, sedangkan agar dekstrosa sabouraud adalah media kultur yang digunakan untuk budidaya jamur yang terutama terdiri dari pepton, dekstrosa, dan agar. Jadi, ini merangkum perbedaan antara agar dextrose kentang dan agar dextrose sabouraud.

Referensi:

1. “Agar Kentang Dekstrosa.” Gambaran Umum | Topik ScienceDirect.
2. Dr.Beluahad. “Sabouraud Dextrose Agar (SDA).” Mmicrobiologie Clinique.

Kesopanan Gambar:

1. “Kultur-of-Sclerotium-rolfsii-on-potato-dextrose-agar” Oleh Lindsey D. Thiessen, Jason E. Woodward – Lindsey D. Thiessen et. Al. “Penyakit Kacang Tanah yang Disebabkan oleh Patogen Tanah di Amerika Serikat Barat Daya”, ISRN Agronomy doi:10.5402/2012/517905 (CC OLEH 4.0) melalui Commons Wikimedia
2. “Morfologi koloni khamir dan kapang pada Sabouraud’s dextrose agar (SDA)” Oleh Ajay Kumar Chaurasiya – Karya sendiri, (CC BY-SA 4.0) melalui Commons Wikimedia

Leave a Comment